Selasa 12 Desember 2017
  • :
  • :

Lagi, Gojek Ditolak di Bukit Tinggi

Lagi, Gojek Ditolak di Bukit Tinggi

Medan, SumutOnline – Penolakan terhadap angkutan online terus terjadi di berbagai daerah di Indonesia. Kali ini, para sopir angkot di Bukit Tinggi yang melakukan penolakan. Namun, hal itu tidak menjadi masalah bagi Manajemen PT Gojek Indonesia.

Senior Vice President Operation Gojek Indonesia, Arno Tse, mengatakan, penolakan umumnya terjadi karena ketidaktahuan masyarakat dan pelaku usaha terhadap konsep bisnis yang dijalankan perusahaannya.

“Jadi begini, yang namanya barang baru pasti yang lamanya ada yang teriak. Ini lazim terjadi di manapun, tidak masalah,” katanya, kemarin.

Dijelaskannya, manajemen akan terus melakukan pendekatan dan merangkul pelaku usaha baik di bidang transportasi dan usaha lainnya untuk menjadi mitra perusahaan.

Arno juga mengatakan, pada dasarnya pelaku bisnis konvensional belum mengerti dengan yang ditawarkan Go-jek. Dan yang melakukan penolakan, imbuhnya, perlu juga ditelusuri apakah betul sopir, atau yang punya usaha, atau ada yang lainnya.

Meski mendapat penolakan semacam itu, lanjut Arno, pihaknya memastikan, Go-jek tetap jalan terus untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat dan mencari mitra sebanyak-banyaknya untuk mengembangkan bisnis dan kesejahteraan masyarakat.

Apalagi, kehadiran Go-jek di satu daerah, tidak hanya mitra driver saja, tetapi juga bermunculan mitra lainnya seperti rumah makan dan pelaku UMKM, yang intinya dapat mendorong terciptanya lapangan kerja baru.

Sebelumnya, ratusan sopir angkot menggelar demonstrasi menolak kehadiran Go-jek di Kota Bukittinggi, Sumatra Barat.

“Karena ada Go-Jek beroperasi di Bukit Tinggi sudah lebih kurang 200 unit. Ini yang merugikan usaha angkutan umum,“ kata Ketua Organda Bukittinggi, Syafrizal.

Mereka menyampaikan aspirasi kepada Ketua DPRD Bukittinggi dan meminta pemerintah daerah menutup operasional Go-Jek di daerah itu. (bsn)




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *