Senin 23 April 2018
  • :
  • :

Pergerakan Magma Gunung Agung Terus Dipantau

Pergerakan Magma Gunung Agung Terus Dipantau

Medan, SumutOnline – Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) terus memantau pergerakan magma Gunung Agung, Bali.

Kepala Bidang Mitigasi Gunung Api PVMBG, I Gede Suantika menerangkan, perpindahan titik magma dari sebelah utara hingga persis ke bawah Gunung Agung perlu untuk terus diamati.

Sebab hal itu berkaitan dengan aktivitas isi perut Gunung Agung. “Kita menunggu perpindahan titik magma dari utara Gunung Agung sampai ke bawah gunung api itu. Kalau sudah di sana (di bawah Gunung Agung), kemungkinan letusan magmatik akan segera terjadi,” katanya di Denpasar, kemarin.

Menurutnya, perpindahan magma berkaitan dengan aktivitas kegempaan yang terekam di Pos Pengamatan Gunung Api Agung di Desa Rendang, Kecamatan Rendang, Kabupaten Badung. Saat ini, posisi magma masih berada di kedalaman yang cukup jauh, yakni lima hingga 10 kilometer.

“Posisi magma itu masih sesuai dengan gempa tektonik lokal. Masih sekitar lima sampai 10 kilometer,” ujarnya.

Seperti diketahui, Gunung Agung telah mengalami letusan pada Selasa, 21 November 2017, pukul 17.05 WITA. Tipe letusan freatik itu terjadi oleh sebab uap air yang tercipta menyentuh massa panas di dalam perut gunung setinggi 3.142 meter di atas permukaan laut tersebut.

Pada saat letusan freatik terjadi, Gunung Agung menyemburkan abu vulkanik bersamaan dengan kepulan asap kelabu yang membumbung setinggi 700 meter. (vnc)




KOMENTAR