Ahmad Dhani Divonis 1 Tahun 6 Bulan Penjara


Jakarta, SumutOnline- Terbukti  menyebar informasi untuk memunculkan kebencian, artis kondang Ahmad Dhani divonis satu tahun enam bulan penjara di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (28/1/2019).  Vonis majelis hakim lebih rendah dari tuntutan jaksa penuntut umum (JPU) yang menuntut  Ahmad Dhani Prasetyo alias Ahmad Dhani dua tahun penjara.

“Terdakwa  terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana dengan sengaja dan tanpa hak menyuruh melakukan, menyebarkan informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan individu atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas suku, agama, ras, dan antargolongan,” ujar Hakim Ketua Ratmoho saat membacakan amar putusan.

Hakim menilai Dhani melanggar Pasal 45A Ayat 2 juncto Pasal 28 Ayat 2 Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik juncto Pasal 55 Ayat 1 KUHP.

Majelis hakim juga menyita barang bukti berupa satu buah flash disk berisi screenshoot twit akun Twitter @AHMADDHANIPRAT, satu telepon seluler berikut simcard, akun Twitter @AHMADDHANIPRAST beserta e-mail untuk disita dan dimusnahkan.

Kasus ini bermula saat Dhani berkicau melalui akun Twitter @AHMADDHANIPRAST yang nadanya dianggap menghasut dan penuh kebencian terhadap pendukung Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok. Atas kicauannya, Dhani dilaporkan oleh Jack Lapian yang merupakan pendiri BTP Networks atas tuduhan ujaran kebencian. Dhani dianggap telah menuliskan pernyataan bersifat sarkastis pada akun Twitter-nya, @AHMADDHANIPRAST.

Ada tiga twit yang diperkarakan jaksa pada akun Twitter @AHMADDHANIPRAST. Twit itu diunggah pada rentang waktu Februari-Maret 2017 yang diduga berbau sentimen suku, agama, ras, dan antar-golongan (SARA). Kicauan-kicauan Dhani itu diunggah seorang admin, Suryopratomo Bimo. Sebagai admin Twitter, Suryopratomo digaji Rp 2 juta per bulan. Sementara Dhani mengakui menulis hanya satu dari tiga twit yang diperkarakan, yakni twit yang diunggah Dhani pada 6 Maret 2017. Ia membantah menulis dua twit lainnya yang diunggah pada 7 Februari 2017 dan 7 Maret 2017.

“Twit 7 Februari ditulis oleh Fahrul Fauzi Putra, Timses saya di Pilkada Kabupaten Bekasi yang saya beri kewenangan untuk memegang handphone,” kata Ahmad Dhani dalam sidang pemeriksaan terdakwa. Sementara twit tertanggal 7 Maret ditulis oleh Ashabi Akhyar, juga salah satu relawan yang mendukung dan mendapat wewenang untuk memegang handphone Dhani selama menjadi calon wakil bupati.

Usai putusan,  Ahmad Dhani langsung dibawa ke Lembaga Pemasyarakatan (LP) Cipinang, Jakarta Timur.  (yp)
Share on WhatsApp

Tentang SumutOnline.Com

Informasi Seputar Medan, Sekitarnya dan Sumatera Utara. Menyajikan Pemberitaan yang aktual dan menarik "SumutOnline.Com" Bukan Terhebat Tapi Terlatih.